Home News BI KPw Balikpapan Gelar Jumpa Pers

BI KPw Balikpapan Gelar Jumpa Pers

1264
0

PAPARKAN PERKEMBANGAN TERKINI, TANTANGAN DAN PROSPEK EKONOMI

DALAM rangka pemaparan Perkembangan Terkini, Tantangan dan Prospek Ekonomi pada triwulan II 2016, Bank Indonesia Kantor Perwakilan (KPw) Balikpapan mengadakan Jumpa Pers pada Rabu (24/8) di Koffie Warung Tinggi, Pentacity. Paparan tersebut disampaikan langsung oleh Kepala Perwakilan BI KPw Balikpapan Suharman Tabrani di depan belasan pewarta yang hadir.

Suharman mengawali pemaparan dengan penyampaian kondisi ekonomi global. “Ekonomi global diperkirakan tumbuh lebih lambat, sejalan dengan meningkatnya ketidakpastian pasca-referendum keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Brexit),” jelasnya.

web1

Dari paparan tersebut, pertumbuhan ekonomi domestik pada triwulan II 2016 membaik. Sama halnya dengan nilai tukar Rupiah, pada Juni 2016, Rupiah menguat sampai 3,4% di level Rp 13.213/US$.

“Hal ini dipengaruhi oleh meredanya ketidakpastian kenaikan Fud Fund Rate (FFR), terbatasnya dampak Brexit dan meningkatnya sentimen positif atas pengesahan UU Pengampunan Pajak,” sebutnya.

KONDISI PEREKONOMIAN DI BALIKPAPAN

Seperti yang sudah diketahui, perekonomian di Balikpapan didominasi oleh 4 sektor, yakni Industri Pengolahan (yang didominasi oleh migas), Konstruksi, Transportasi dan Pergudangan, serta Perdagangan.

“Tingkat inflasi Balikpapan selama tahun 2016 relatif lebih terkendali. Hingga pertengahan tahun, inflasi tahun kalender Balikpapan sebesar 2,76% (ytd) dengan puncak inflasi pada Juni 2016 — tepatnya pada momentum Ramadhan,” ucapnya.

LEBIH TERKENDALI: Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, tingkat inflasi Balikpapan selama tahun 2016 ini relatif lebih terkendali.
LEBIH TERKENDALI: Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, tingkat inflasi Balikpapan selama tahun 2016 ini relatif lebih terkendali.

Sejak triwulan IV 2013, KPw BI Balikpapan menyelenggarakan Survei Harga Properti Residensial (SHPR) Pasar Primer pada setiap triwulan. “Hasil SHPR pada akhir triwulan II 2016, laju kenaikan IHPR cenderung melambat. Hal ini diperkirakan terjadi seiring berkurangnya permintaan yang terdampak oleh laju perekonomian Balikpapan dan sekitarnya yang sedang kontraksi,” ungkapnya.

Suharman menambahkan, pihak KPw BI Balikpapan juga menyelenggarakan Survei Penjualan Eceran (SPE) sejak Januari 2016 silam. Dan hasil SPE terakhir adalah, penjualan eceran di Balikpapan secara umum masih mencatat pertumbuhan omset. Ini mengindikasikan bahwa konsumsi masyarakat Kota Beriman relatif masih normal, walaupun sempat mengalami perlambatan di triwulan ke II.

MASIH TUMBUH: Meskipun pergerakan Indeks Penjualan Riil Eceran Kota Balikpapan sempat landai pada Maret sampai Mei 2016, pada bulan Juni tumbuh pesat sampai 3 kali lipat dibanding kenaikan dari bulan April sampai Mei.
MASIH TUMBUH: Meskipun pergerakan Indeks Penjualan Riil Eceran Kota Balikpapan sempat landai pada Maret sampai Mei 2016, pada bulan Juni tumbuh pesat sampai 3 kali lipat dibanding kenaikan dari bulan April sampai Mei.

“Konsumsi masyarakat Balikpapan yang terbesar adalah barang-barang seperti pakaian jadi, farmasi, bahan bakar kendaraan bermotor, makanan, minuman dan tembakau,” katanya. [hfd]

Previous articleHoree! Panen Cabai Lagi
Next articleKekeluargaan Penunggang Supermoto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.