Home Lifestyle Terapi Kesadaran untuk Depresi Berulang

Terapi Kesadaran untuk Depresi Berulang

836
0

Untuk orang dengan depresi berulang, terapi kognitif berdasarkan hati nurani bisa lebih berguna daripada pengobatan lain, menurut analisis baru, disadur dari Reuters, 29 April 2016.

Terapi kognitif berfokus pada penggantian pola berpikir konstruktif dengan proses berpikir maladaptif. Meditasi mindfulness berfokus pada menjadi sadar akan pikiran dan perasaan yang masuk dan menerima tanpa bereaksi terhadap mereka.

Kombinasi teknik kesadaran (mindfulness) dengan terapi kognitif harus menjadi pilihan bagi pasien, menurut pemimpin studi Willem Kuyken dari University of Oxford di Inggris.

“Ini adalah pilihan untuk pasien dan menambahkan pilihan lain bagi orang-orang yang berisiko tinggi kambuh depresi. Ini berguna untuk menjadi baik dalam jangka panjang,” kata Kuyken.

“Ketika perhatian dikombinasikan dengan terapi kognitif, salah satu hal yang kita lihat adalah bahwa orang yang dilatih itu menganggap pikiran mereka hanya sebagai pikiran, dan tidak terjerat oleh mereka,” kata Richard Davidson, yang menulis editorial yang menyertai studi.

Tim peneliti menganalisis data dari 1.258 peserta dari sembilan percobaan terkontrol acak. Mereka membandingkan terapi kognitif berdasarkan kesadaran (mindfulness-based cognitive therapy [MBCT]) dengan perawatan lain untuk depresi berulang di antara orang-orang yang seluruhnya atau sebagiannya dalam remisi.

Pada umumnya, orang yang menerima MBCT sekitar 31 persen lebih mungkin mengalami depresi lagi setelah 60 minggu. Ini jika dibandingkan dengan mereka yang menerima perawatan lain, termasuk self-help.

Setelah tidak termasuk self-help, peneliti menemukan bahwa orang yang menerima MBCT masih 21 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita depresi setelah 60 minggu, dibandingkan dengan pengguna perawatan lainnya.

MBCT bekerja dengan baik tanpa memandang usia, jenis kelamin, pendidikan, status perkawinan, usia saat depresi dan episode sebelumnya.

Namun, pada orang dengan gejala depresi yang lebih berat, MBCT bekerja baik terutama dibandingkan dengan perlakuan lainnya.

“Depresi adalah penyakit berulang,” kata Davidson, Pusat Minds Sehat di University of Wisconsin-Madison. “Keberulangan merupakan masalah utama dengan depresi, dan terapi kognitif berdasarkan hati nurani bisa sangat berharga dalam mengurangi risiko kambuh.”

Para peneliti menulis dalam Archives of General Psychiatry 27 April yang MBCT mengajarkan keterampilan yang membantu orang dengan depresi berulang untuk menjadi baik.

Davidson mengatakan bahwa tidak ada satu ukuran cocok untuk semua depresi. MBCT mungkin menjadi pilihan yang baik bagi sebagian orang, tapi tidak semua. “Kita perlu memahami lebih baik dan itu adalah salah satu tugas penting dari penelitian di masa depan,” katanya kepada Reuters Health.

Source : tempo.co
Link Gambar : www.suara.com

Previous articleHabiskan Waktu Bersama Anak Bisa Tingkatkan Kebahagiaan
Next articlePentingnya Makanan Pendamping ASI bagi Anak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.