Home Lifestyle Ibu-ibu Wajib Tahu, Kapan Sebaiknya Si Kecil Terbebas dari Popok?

Ibu-ibu Wajib Tahu, Kapan Sebaiknya Si Kecil Terbebas dari Popok?

811
0

Salah satu aktivitas yang membosankan bagi orang tua kala merawat bayi adalah menggantikan popoknya.
Lewat popok inilah si kecil buang air. Terkadang, kebutuhan si kecil akan popok ini juga dapat memberatkan orangtua dari sisi finansial. Selain itu, orangtua pun akan khawatir si kecil akan ketergantungan oleh popok yang terlalu sering ia kenakan.

Lalu, kapan sebaiknya si kecil terbebas dari popok?

Sebenarnya, tidak ada batasan usia yang pasti mengenai kapan sebaiknya si kecil tidak lagi bergantung pada popok. Pasalnya, setiap anak memiliki waktu yang berbeda-beda. dr. Karin Wiradarma menjelaskan beberapa hal beberapa hal yang perlu Anda perhatikan terkait popok pada si kecil. Berikut ulasannya seperti dilansir dari klikdokter.com :

Anda mulai merasa jumlah popok yang digunakan setiap harinya semakin berkurang. Selain itu, popok anak masih kering walaupun sudah digunakan lebih dari satu jam. Ada kalanya si kecil terbangun dari tidur siangnya tanpa membasahi popoknya.

Di saat Anda menemukan hal-hal di atas, mungkin si kecil sudah siap untuk dilatih buang air di toilet (toilet training).

Sering melihat si kecil seperti terdiam di pojokan atau menunjukkan mimik muka serius seperti ingin ngeden? Mungkin ia sedang “bersiap-siap” untuk buang air.

Si kecil juga umumnya sudah mulai menunjukkan bahwa ia tidak betah memakai popok yang basah dan kotor. Selain itu, ia juga dapat menunjukkan ketidaksukaannya pada bau tidak sedap dari popok kotor.

Jika Anda mendapati tanda-tanda tersebut pada si kecil, segeralah bawa dan latih si kecil untuk buang air di toilet sehingga ia akan terbiasa.

2. Jangan Tergesa-gesa

Jika Anda belum menemukan tanda-tanda di atas – atau si kecil tidak dapat melakukan toilet training dengan lancar, janganlah berputus asa.

Usia anak mulai mendapatkan pelatihan toilet training belakangan ini sudah mulai dimundurkan menjadi 20 bulan ke atas. Hal ini dapat disebabkan oleh kehadiran popok yang praktis dan sangat membantu tugas orangtua.

Selain itu, muncul berbagai pendapat ahli bahwa memaksa anak untuk mempelajari dan melakukan sesuatu dalam usia yang sangat muda tidak baik bagi tumbuh kembangnya.

Oleh karena itu, para ahli menyarankan agar orangtua tidak memaksa si kecil, melainkan menunggu hingga si kecil siap.

3. Kondisi Malam Hari

Meskipun Anda sudah berhasil untuk melakukan toilet training kepada si kecil, seringkali ia masih perlu memakai popok saat tidur malam hingga ia usia 4-5 tahun.

Hal ini disebabkan karena kemampuannya untuk mengontrol kandung kemih di malam hari masih belum sempurna.

Ketika menginjak usia lima tahun, barulah 80 persen anak dapat benar-benar terlepas dari popok.

Meskipun demikian, terkadang si kecil yang sudah lulus 100 persen dari toilet training juga sesekali masih dapat mengompol. Hal ini merupakan sebuah hal yang wajar terjadi. (*)

Source : Tribun Kaltim

Previous articleApa yang Terjadi Jika Anda Makan Donat Setiap Hari?
Next articleStres karena Kerja Sebabkan Banyak Karyawan Kehilangan Waktu Tidur

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.