Home News Surga Tanaman Obat di Tanah Borneo

Surga Tanaman Obat di Tanah Borneo

738
0

Lama saya terdiam memandangi laki-laki dengan tubuh kurus berbalut kulit yang terbaring dihadapan saya. Ia seorang ODHA (Orang Dengan HIV/AIDS), yang sudah satu tahun terakhir pulang ke kampungnya di Wa’yagung, Krayan.

Krayan di Kalimantan Utara yang terkenal sebagai penghasil beras dan dan surga tanaman obat. Desa Wa’yagung adalah sebuah desa yang dikelilingi hutan penuh tanaman obat tradisional.

Dulu ia bekerja di Malaysia, kemudian setelah didiagnosis mengidap HIV, ia sempat berobat disana, namun karena merasa keadaannya semakin buruk, ia memutuskan pulang ke kampungnya, sebagian karena ingin dekat dengan keluarga, sebagian lagi karena Wa’yagung, terkenal sebagai surga tanaman obat.

Sejak kembali ke Wa’yagung, ia dirawat oleh seorang ahli tanaman obat tradisional, Pak Daniel. Berbagai ramuan diberikan Pak Daniel pada sang pasien. Menurut pengakuan sang pasien dan keluarganya, keadaannya berangsur membaik sejak mulai dirawat Pak Daniel dengan ramuan-ramuannya.

Keadaannya sekarang, dari kacamata medis, termasuk buruk. Maka sulit bagi saya membayangkan bagaimana keadaannya dulu saat baru kembali dari Malaysia, kalau memang kondisinya sekarang dianggap sudah lebih baik oleh sang pasien dan keluarganya. Dan tentunya, ego saya sebagai seorang dokter tersentil. Bagaimana tidak? Dalam praktik sehari-hari, sulit sekali mengembalikan kondisi ODHA bila sudah terjadi penurunan keadaan umum penderita.

Sampai saat ini, secara medis obat untuk penderita HIV/AIDS yang tersedia, sebatas untuk memperlambat perjalanan penyakit mematikan itu, dengan cara mencegah virus masuk ke dalam sel dan mencegah replikasi virus.

Secara spontan saya menganggap ini adalah efek plasebo. Menurut Jeffrey Nevid dalam bukunya Psikologi Abnormal, efek plasebo adalah sebuah pengobatan yang tidak berdampak atau penanganan palsu yang bertujuan untuk mengontrol efek dari pengharapan.

Istilah plasebo diambil dari bahasa Latin yang berarti “I shall please” (Saya akan senang), yang mengacu pada fakta bahwa keyakinan akan efektivitas dari suatu penanganan akan dapat membangkitkan harapan yang membantu mereka menggerakkan diri mereka sendiri untuk menyelesaikan problem–tanpa melihat apakah substansi yang mereka terima adalah aktif secara kimiawi atau tidak aktif.

Perjalanan (Dok. KompasTV)
Perjalanan (Dok. KompasTV)

Namun saya segera melihat sisi lain dari pengobatan ini. Jika memang benar kondisi pasien ini membaik setelah mengkonsumsi ramuan Pak Daniel, ini adalah hal yang patut diteliti lebih lanjut.

Potensi tanaman obat di tanah Borneo memang luar biasa dan bukan tidak mungkin dikembangkan secara profesional sehingga dapat menjadi obat paten yang bermanfaat bagi dunia medis.

Source : National Geographic Indonesia

Previous articleBenda-Benda Tak Terduga Ini Ternyata Bisa Sebabkan Alergi
Next articleTak Perlu Kupas Kulit 5 Buah dan Sayur Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.