Home Lifestyle Bagaimana Musik Mampu Tingkatkan Fungsi Otak?

Bagaimana Musik Mampu Tingkatkan Fungsi Otak?

659
0

Orang yang bermain musik tidak hanya memiliki IQ yang lebih tinggi, tapi juga memiliki kemampuan memecahkan masalah yang lebih baik.

Orang yang bermain musik tidak hanya memiliki IQ yang lebih tinggi, tapi juga memiliki kemampuan memecahkan masalah yang lebih baik, dan lebih bisa multitasking daripada yang tidak bermain musik.

Sebuah penelitian menunjukkan, fungsi otak eksekutif, prediktor kesuksesan akademik yang terkuat, terlihat lebih cemerlang pada mereka yang gemar bermusik.

Beberapa penelitian sebelumnya, walau tidak menunjukkan hubungan langsung, juga membuktikan bahwa bermain musik membuat orang menjadi lebih pintar.

Status sosial ekonomi adalah prediktor nilai sekolah, yang juga merupakan prediktor kemampuan membayar pelajaran bermusik. Diduga juga, orang-orang yang memiliki kesabaran dan bakat untuk bermusik adalah orang-orang yang memiliki kesabaran dan bakat untuk mendapatkan nilai yang baik. Korelasi ini ada namun tidak menunjukkan hubungan sebab-akibat.

Salah satu studi yang meneliti hubungan antara bermusik dengan kemampuan berpikir adalah studi pada tahun 2011 yang menguji IQ anak-anak usia sembilan sampai 12 tahun, yang bermusik dan yang tidak.

Para peneliti menguji indikator fungsi otak eksekutif, yaitu kemampuan mereka dalam berpikir tingkat tinggi. Indikator-indikator tersebut mencakup kemampuan mereka untuk multitasking, membuat keputusan yang baik, menghambat perilaku buruk, dan memecahkan masalah.

Peneliti menemukan, bahwa anak-anak yang bermusik memiliki indikator fungsi otak eksekutif yang lebih baik dibanding anak lain yang tidak bermain musik.

Peneliti E. Glenn Schellenberg, dari University of Toronto Mississauga, menemukan korelasi antara musik dan IQ namun hubungan antara musik dan fungsi eksekutif tidak meyakinkan.

“Hasil penelitian tidak memberikan dukungan untuk hipotesis bahwa hubungan antara musik dan IQ dimediasi oleh fungsi eksekutif,” tulis Schellenberg. Namun ahli saraf di balik penelitian saat ini tidak begitu yakin tentang hal itu.

Tim dari Rumah Sakit Anak Boston ingin mengimbangi kekurangan penelitian lainnya. Jadi mereka menghapus dua variabel penting, mencocokkan peserta 57 studi dan memasukkannya dalam kontrol dan uji kelompok berdasarkan kesetaraan IQ dan latar belakang sosial ekonomi.

Pada akhirnya, mereka mendapatkan dua kelompok anak-anak dan dua kelompok orang dewasa yang serupa dalam banyak hal, kecuali satu kelompok memiliki latar belakang musik yang signifikan dan yang lain memiliki sangat sedikit latar belakang musik.

Para peneliti kemudian mengamati otak mereka melalui MRI sementara para peserta penelitian mengerjakan serangakain kuis. Hasilnya, otak para pemusik lebih aktif daripada bukan pemusik. Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal PLoS One.

Penelitian ini juga membawa gagasan, bahwa pelatihan musik dapat membantu anak-anak yang memiliki kesulitan belajar dan meningkatkan memori orang lanjut usia.

Studi tahun 2007 meneliti 16 lansia yang mengikuti pelajaran piano selama enam bulan. Pada akhir penelitian ditemukan, semuanya memiliki memori dan keterampilan multitasking yang lebih baik dari sebelumnya.

Penelitian ini tidak membuktikan, bahwa orang-orang yang tidak bermusik tidak bisa menjadi cemerlang. Dengan kata lain, ada kemungkinan kemampuan berpikir dan memecahkan masalah dengan cepat mungkin menjadi alasan orang dapat bermusik dengan baik, dan bukan sebaliknya.

Source : National Geographic Indonesia
Link Gambar : rimanews.com

Previous article7 Kiat Untuk Dongkrak Rasa Percaya Dirimu
Next articleKonsumsi Banyak Serat Membuat Umur Lebih Panjang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.